Minggu, 18 Maret 2012

Abu Marlo di PT Dahana (Tasikmalaya)


Pada hari Kamis tanggal 15 Maret 2012 , tepatnya pukul 13.00 di PT Dahana tempat aku prakerin di adakan pengajian bulanan, seperti biasa di pengajian bulanan ini pasti akan ada ustad yang hadir untuk ceramah..
Pada saat itu terdengar kabar kalau Ustad yang akan hadir adalah Abu Marlo, jujur aja aku gak tau Abu Marlo tu yang mana, katanya terkenal dan memahami Al – Qur’an. Di pikiran aku yang nama nya Pak Abu tu yaaaa seperti ustad – ustad kebanyakan,, sudah bapak-bapak, jenggotan, kolot,berpakaian ala kiyai, penyampaian dakwah yang biasa saja.. hmmm
Pas aku masuk gedung Edi untuk mengikuti pengajian , aku bingung, mana Abu Marlo nya ini, apa jangang-jangan gak jadi.. Gak lama ada seorang laki-laki yang maju kedepan membawa mic, laki-laki itu masih muda, perkiraan aku sih umurnya masih 25an gitu, putih, keren, modis,cakep dan rambut nya itu looo ..hihihi, di pikiran aku sih,gak mungkin dia yang namanya Abu Marlo.. Kirain aku, dia cuma pembawa acara doang.


Setelah dia berdiri di depan mengenalkan nama dan profesinya , sumpah aku kaget banget dan ternyata emang dia yang namanya Abu Marlo, dan yang bikin lebih kagetnya lagi ternyata dia juga seorang pesulap, HAAAHH !!! sueer tak kewer kewer deh aku kaget banget, kata temen-temen aku yang sama-sama PKL di Dahana katanya emang Abu Marlo tu pesulab yang ada di acara The Master di RCTI, aku tambah melongo tuh, gini nih kalo misalnya gak pernah nonton TV, katro n tinggalan berita,wkekekekek :D
Acara terus berlangsung, peserta pengajian yang biasanya pada ngantuk kok jadi semangat 45 gini yah ,hihihi. Karena cara penyampaian Abu Marlo yang beda dengan ustad lainnya membuat kita semangat menyimak, acaranya pun jadi gak monoton. Aku baru pertama kali ni liat acara pengajian sesemangat ini,hihihi. Semua yang dia sampaikan juga ada bukti tertulisnya di dalam Al – Qur’an.
Cara penyampaiannya tu dia bertanya dulu kepada kita, lalu dia meminta kita untuk membuka ayat yang bersangkutan lalu dia menjelaskan kata demi kata  yang ada di dalam ayat itu, bahasanya juga mudah di mengerti, bisa di bilang Abu Marlo ini Ustad gaul, wkwkwk, tapi Abu Marlo gak mau di panggil ustad katanya mana ada ustad pakaian dan rambutnya begini,wkwkwk
Orangnya ramah banget, gaul, gak monoton, dan yang paling menakjubkan Abu Marlo hapal seluruh isi Al – Qur’an, Wooooowwwww. Semua pertanyaan Abu Marlo jawab dengan mudah dan bisa sangat di mengerti, disertakan juga ayat-ayat yang berhubungan jadi kita gak ragu dengan kata-kata yang ia ucapkan karena ada sumber pastinya…
Setelah selesai pengajian, aku dateng ke dia buat minta foto berdua,
me and kak Abu
semua temen aku pastinya iri dong,mereka langsung ikutan dateng buat minta foto juga,hihihi. Dan sayangnya rencana mereka tak terkabulkan,mereka Cuma bisa foto sama Abu Marlo rame-rame,
kak Abu and anak-anak prakerin

Cuma aku deh yang bisa foto berdua sama kak Abu,wkwkwk. Aku juga minta no Hp dan pin BB nya, dan dia ngasih, baik banget kan yah. Hmmm, sumpah ya kedatangan Abu Marlo di PT Dahana tu membuat inspirasi banyak orang. Ilmu yang di sampaikannya nerep banget di aku, setelah denger nasihat-nasihat dari Abu Marlo, aku jadi termotivasi buat jadi yang lebih baik dan memperbaiki agama aku, thanks kak Abu, you are Superman :).


suasana pengajian


30 komentar:

  1. ^astaghfirullah mbak cb teliti lg siapa dia ,dia ini membawa ajaran sesat mbakk inkarussunnah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh anonim, lo tuh siape? Emang kenal ame Abu Marlo? Teman lo? Lo tau inkarsunnah? Kalau gak ngerti belajar dulu, cek dulu, tinggal cari di google, supaya jangan asal bunyi doang - kayak beo... Kalo ingkarsunnah, udah pasti kagak bakal bawa-bawa Qur'an, karena Qur'an itu adalah sunnah. Sunnah Allah.

      Hapus
    2. karena Qur'an itu adalah sunnah. Sunnah Allah..??

      mang bener AL-Qur'an itu sunnah, Sunnah Allah..??
      Apa makna dan arti Sunnah..!!!

      kita mesti berhati2 itu perlu dan waspadan itu mesti juga.. apa salahnya.. :)

      Hapus
  2. Hapal al qur'an apa hapal terjemahannya aja? Metode tafsirnya spt apa? Pakai pemikiran sdr?!? Para sahabat saja selalu meminta penjelasan dr Rasulullah, pdhl mrk bhs sehari2nya bhs arab. Trus yg ini?!?

    BalasHapus
  3. syarT mufasir ahli tafsir it hafal alquran, pakar bhs arab, bersifat adl &tdk ada cacat dlm perilaku...
    smua mufasir kontemporer merujuk kpd para sahabat nabi yg tlh lngsung mdpt pnjelasan dr rosulullah..
    maka sbgai muslim qt bkn hy mndengar kmudian mnafsirkan sesui isi kpla sndiri nmun mngkaji kitAb2 tafsir dari para ulama salaf..

    BalasHapus
  4. Orang ini punya guru apa gak?
    Kok tiba2 jadi ustadz..
    Katanya mau jadiin Alqur'an sebagai lifestyle, sebagai pedoman hidup. Kok masih jadi pesulap?
    Pakai foto sama bukan mahram lagi..
    Nasihat saya kalau mau didengarkan, perhatikanlah darimana anda mengambil ilmu..Sebagaimana anda tidak mau diobati oleh dokter gigi kalau anda sakit perut, maka anda juga harus lebih selektif lagi dalam perkara agama. Carilah ilmu agama dari guru yang memang ahli dalam bidang agama. Yang paham dengan Alqur'an dan al hadits, qoul sahabat, fiqh dan tentunya harus bisa berbahasa arab sebagai standar awal. Tidak mungkin orang bisa memahami alqur'an jika tidak paham bahasa arab. Nahwu sorofnya harus tau. bukan pakai penafsiran sendiri yang diambil dari alqur'an terjemahan..
    afwan..
    Wallahua'lam

    BalasHapus
  5. Jangan lihat siapa dia,latar belakangnya. Tapi lihat bagaimana dia bisa merubah n' mengajak orang pada kebaikan.,selagi ajarannya tidak menyimpang...!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. anda mau di rasukkin ilmu yg melenceng dari pada yg benar ya.... mau susu atau racun? anda gak tau mana yg susu atau racun.... lebih baik belajar kpd ahlinya kl masalah agama karena aqidah yg membawa kita ini buat pegangan hidup yg cuma umurnya berapa sihhhh? di banding dg umur hidup kmu di akherat? naudzubillah. astaghfirullah.

      Hapus
    2. adik adik yang saya sayangi karena Allah, mas abu marlo penge berdakwah pengenmenebar kebaikan, hanya saja dia juga perlu rendah hati belajar lagi, saya salah seorang yang permahbelaja r di pesantren memang ada berapa kerancuan dfalam piola penyampaiannya. yang penting tabayyun dulu. saya juga trainer dan motivator, saya berharap kemampuan komunikasi abu marlo dibarengi dfengan mau belajar dan rendah hati utk diluruskan oleh ulama. untukmenjawab apakah ia ingkar sunnah atau tidak, apakah ia memakai hadits Rasulullah saw juga untuk memahami al Quran. ini no Hp saya ust. Lilik riza Noor 08112541400 moga bisa dapat contact abu marlo, keep spirit, fastabiqul khairat, jangan pake prasangkan tapi pake ilmu.

      Hapus
  6. Anggi, Tolong Dicek lagi tulisan ini " ...dan yang paling menakjubkan Abu Marlo hapal seluruh isi Al – Qur’an". Jgn terpesona dg TAMPANG, PENAMPILAN, GAYA SPEECH, dll shg meng-IYA-kan mentah2 apa yg diomonginnya dan memuji berlebihan "sang magician eh ustadz". Coba minta dia mengaji juz 30 aja (ga usah 30 juz) tanpa melihat Al-Qur'an.

    BalasHapus
  7. Betul Benar tuh kata Anonim hehe Anggiii Anggiiii jangan mudah tersepona lah,,,kita mesti belajar lebih banyak

    BalasHapus
  8. Ahli Tafsir itu Menggunakan bahasa aslinya, mengerti sejarah pada jamannya. Belajar Tafsir Gak Cuma 3 Tahunan kalao mo belajar tafsir belajarlah ke ahlinya.
    Kalau Menafsirkan Terjemahannya saja Bisa Berbeda beda.
    Contoh dlm bahasa hukum : Satu kalimat hukum di kita, kita sudah menafsirkan berbeda beda. Dudul Benar Si Marlo.

    BalasHapus
  9. wah rame ya, ada baiknya kita sabar dulu, kita pantau dulu siapa dia dan jangan terlalu banyak menghakimi, rasanya kita kurang pantas kalo langsung menghakiminya. Biar waktu yang menjawab. Trus masalah latar belakang, banyak kok yang dulunya preman, pemakai narkoba yang sekarang jadi ustadz. nah sekarang pesulap. kita juga udah pada dewasa, harus selektif juga dalam bertindak.
    intinya sih sabar dulu aja, jangan menghakimi, biar waktu yang menjawab. :)

    Wallahu a'lam

    BalasHapus
  10. Kalo bahasa arab sebagai bahasa al quran ga tau jgn asal jadi penceramah.kok ada ya orang kayak gini.dipikir ilmu agama kayak sulap... Aqlaniyyun banget.... Kayak pesantren dah janis stok aja.....

    BalasHapus
  11. Mari kita tafakur sejenak.. Bukankah Alloh menilai akhir hayat kita? husnul khotimah kah atau su'ul khotimahkah?? banyak riwayat menceritakan ada org yg selama hidupnya melakukan amalan ahli syurga, tp di akhir hayatnya melakukan amalan ahli neraka sehingga dia mati dlm keadaan su'ul khotimah.. ada juga org yg selama hidupnya melakukan amalan ahli neraka, tapi di akhir hayatnya ia bertaubat dan melakukan amalan ahli syurga sehingga dia mati dlm keadaan husnul khotimah..

    terlepas abu marlo itu benar atau salah, apakah benar sikap kita skrng yg menghujat, menghina, men judge seseorang? bahkan rosul uswah kita diutus tidak untuk menghujat org musyrik sekalipun!

    "Kepada Rasulullah SAW disarankan agar mengutuk orang-orang musyrik. Tetapi beliau menjawab "Aku tidak diutus untuk (melontarkan) kutukan, tetapi sesungguhnya aku diutus sebagai (pembawa) rohmat" (HR Bukhori & Muslim)

    anggap saja kita ini ahli ilmu! tafsir jago, hafal qur'an, bahasa arab lancar, tapi hati busuk, dengki, suka menghina, suka menghujat org yg berbuat dosa! dari sisi sebelah mana dia mengaplikasikan ilmunya??? bukankah kedekatan seorang hamba dgn Alloh bukan dilihat dari banyaknya ilmu atau banyaknya amal, tapi "Qolbun salim" hati yg taslim, bersih! percuma ilmu banyak, amal banyak tapi hatinya penuh kedengkian, suka menghujat. malah akan membangkrutkan amal-amalnya sendiri!

    Jika kita memang melihat suatu kemungkaran terjadi di depan mata, dalam kasus ini jika kita berpikir Abu Marlo itu salah, maka lakukanlah seperti yg dianjurkan Rasul! jika sanggup mencegahnya dengan tanganmu, maka cegahlah dengan tanganmu! jika tidak sanggup dengan tanganmu maka dengan lisanmu! datangi dia lalu berdiskusilah, luruskan yg menurut kita "bengkok" dari ajarannya! jika tidak sanggup dengan lisanmu, maka dengan hatimu! do'akan agar pelaku dosa itu disholehkan, diberi hidayah dan diwafatkan dlm keadaan husnul khotimah!.. seminimal-minimalnya kita do'akan klo memang dia salah!

    mari lihat ke diri kita sendiri? apakah kita ini makhluk sempurna yg tdk pernah berbuat salah? maukah kita jika org lain menghina & mendoakan hal jelek tentang kita? jika tidak mau maka jangan lakukan itu pada org lain!

    Dari Muadz bin Jabal RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda "Barangsiapa menghina saudaranya karena suatu dosa, ia tidak akan mati sebelum melakukannya!" (HR Tirmidzi)

    berhati-hatilah dengan lisan kita! sebab lidah lebih tajam dari pedang, dengan lidah banyak hamba-hamba Alloh dimasukan ke dalam neraka! walau komentar disini yg mengetik tangan kita, tapi tangan hanya mengetikan apa-apa yg akan kita ucapkan dgn lisan kita!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya atuh dibuktikan, jangan cuma bicara dibelakang,, rasul jga orang yang tegas. Anda pengikut abu marlo mungkiin hahaha

      Hapus
    2. saya tidak tahu abu marlo siapa, bertemu atw mendengar ceramahnya saja blm pernah. saya hanya bersikap objektif.

      betul Rosul tegas, tapi adakah keterangan Rosul suka menghina? tegas dan menghina adalah dua hal yg jauh berbeda... tegas itu terkendali, tidak keluar jalur, sedangkan menghina itu dari hawa nafsu amarah! bahkan memukulnya beliau tidak didasari kedengkian melainkan kasih sayang. begitu juga diikuti para sahabat dan pengikutnya.

      mungkin kita pernah mendengar kisah imam Ali ketika berperang dan hendak menebas org kafir dengan pedangnya, beliau diludahi, lalu tidak jadi karena takut beliau menebas karena benci, bukan karena berperang di jalan Alloh.

      yah sekarang mah kita beramal saja masing2 sesuai peranan dan kesanggupannya. saya tidak kenal sodara, jd saya tdk berani menjudge siapapun! sodara juga tidak kenal saya.. mudah2 para anonimous berada dlm rahmat Alloh semua

      Hapus
    3. Ya, tidak mengutuk dalam konteks meminta Allah menjatuhkan adzab kepada mereka. Malah Rasul sering menyindiri mereka (cf. Quran & Hadist). Ingin tabayyun? Lihat aja di You Tube ceramah si Marlo ini. Bukankah ia mengacaukan 'beda' meaning dng significance? Bukankah ketika tafsir mengikuti 'nafsu' sendiri maka kekacauan makna bakal terjadi? Kalimat indah, logis, dan menggerakkan bukan selalu sesuatu yg benar? Nama saya Dipa Nugraha dan Anda bisa google nama saya. Amal itu setelah Ilmu bukan 'gara-gara' menurut logika.

      Hapus
    4. Sengaja saya tidak 'anonim' karena etika-nya demikian. Maaf jika ada salah 'tanda baca tanya' di atas. ...... salam.

      Hapus
  12. Komentar yang bagus sekali. Manusia suka lupa mereka suka menghakimi manusia lain dan merasa bahwa mereka sesat . Padahal siapakah yang lebih berhak menghakim ciptaan selain Sang Maha Pencipta sendiri.
    Dalam Al-Quran disebutkan bahwa orang yang mengatakan kejelekkan orang lain, maka dia lebih buruk daripada orang tersebut

    BalasHapus
  13. Penampilan sangat menipu,

    http://almanhaj.or.id/content/2054/slash/0/akan-muncul-dai-dai-yang-menyeru-ke-neraka-jahannam/

    BalasHapus
  14. Jika engkau berniat dijalan Allah maka TERUSKAN SOBAT, namun jika engkau berniat buruk thd agama Allah maka didepan mu jurang menganga....

    BalasHapus
  15. silakan disimak jga :
    http://m.kompasiana.com/post/read/626084/2

    BalasHapus
  16. whaaha ust macam marlo mah ujung2nya juga SEKS , WANITA, UANG. wkkwkw =))

    ahh namanya jg ust tv , gak jauh2 dari itu. pasti yg byk terlena cewek2 dan ibu2, karna gampang luluh di bacain ayat doang wkwkw =))

    BalasHapus

  17. RUJUKAN DALAM MENAFSIRKAN AL-QUR'AN

    Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah menjelaskan, bahwa penafsiran al-Qur’an dapat diperoleh dengan bersandar kepada hal-hal berikut:

    1● Kalam Allah (al-Qur’an itu sendiri), yaitu suatu ayat diafsirkan oleh ayat yang lain. Karena Allah yang menurunkan al-Qur’an maka Allah pula yang paling mengetahui apa yang Dia maksud dengan firman-Nya

    2● Perkataan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yaitu al-Qur’an ditafsirkan dengan as-Sunnah atau hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena beliau adalah orang yang menyampaikan wahyu Allah tersebut kepada umat manusia, maka beliau lah orang yang paling mengetahui tentang makna yang dimaksud oleh firman Allah

    3● Perkataan para sahabat radhiyallahu’anhum, terutama ahli tafsir diantara mereka. Karena al-Qur’an itu turun dengan bahasa mereka dan di masa mereka hidup. Mereka juga adalah orang-orang yang paling tulus dalam mencari kebenaran dan paling bersih dari penyimpangan-penyimpangan yang menjadi sebab seorang terhalang dari taufik kepada kebenaran

    4● Perkataan para tabi’in yang memiliki perhatian besar terhadap periwayatan tafsir dari kalangan para sahabat radhiyallahu’anhum. Karena umat manusia yang terbaik setelah para sahabat adalah para tabi’in dan mereka itu lebih bersih dari kotoran penyimpangan daripada generasi sesudah mereka. Selain itu, pada masa tabi’in juga belum terjadi banyak pergeseran dan perubahan dalam bahasa arab. Oleh sebab itulah para tabi’in lebih mendekati kebenaran dibandingkan generasi sesudah mereka.

    Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata, “Barangsiapa yang berpaling dari madzhab para sahabat dan tabi’in serta penafsiran mereka kepada pemahaman yang bertentangan dengannya maka dia adalah orang yang berbuat kekeliruan dalam hal itu, bahkan tergolong pelaku kebid’ahan, walaupun dia seorang mujtahid yang boleh jadi kesalahannya itu mendapatkan ampunan.”

    5● Penunjukan makna secara syari’at maupun secara bahasa yang terkandung di dalam ayat sesuai dengan konteks pembicaraannya. Apabila terdapat perbedaan antara makna suatu kata dalam istilah syari’at dan pengertian bahasa maka yang lebih didahulukan adalah pemaknaan menurut syari’at karena al-Qur’an diturunkan untuk menjelaskan syari’at, bukan untuk menjelaskan bahasa, kecuali apabila terdapat dalil lain yang menunjukkan bahwa yang dimaksud oleh ayat tersebut memang pemaknaan secara bahasa maka makna itulah yang diambil

    (lihat Ushul fi at-Tafsir karya Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah, hal. 27-29)

    BalasHapus
  18. Innalilahi wa inna ilaihi roji'un. Zaman ini yang HAQ dengan yang BATHIL sudah sulit dibedakan karena UMMAT sudah jauh dari SYARI"AT.

    Saya menasihatkan (khususnya kepada diri saya) kepada saudara-saudara se-AQIDAH:

    Jangan terpedaya kepada seseorang yang nampak baik di luar (apalagi yang pakaian & penampilannya tidak sesuai SUNNAH), busuk di dalam karena ILMU & AMAL yang salah.

    CERDASlah dalam memilih Da'i/Ustadz yang berILMU & mengAMALkan SUNNAH yang SHAHIH.

    BalasHapus
  19. QS: 53 (An-Najm) : 30 " Itulah sejauh-jauh pengetahuan mereka. Sesungguhnya Tuhanmu, Dia-lah yang paling mengetahui siapa yang tersesat di jalan-Nya dan Dia pulalah yang paling mengetahui siapa yang mendapat petunjuk"

    jadi siapa yang meresa lebih hebat dari Alloh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya setuju, biar Allah yang menilai, karna Allah maha tau, kalau manusia maha sok tau :D

      Hapus
  20. Ada orang berbuat baik dikit aja udah diomongin macem-macem. Orang Indonesia pingin benernya sendiri.Itu namanya Musyrik.

    BalasHapus